Serba Masakan Padang

Entah karena lagi bosen sama menu yg itu2 aja atau karena lagi kangen suami atau karena kangen Pekanbaru, seminggu terakhir daftar menu makan saya dihiasi oleh menu ala RM Padang. Awalnya karena pulang kuliah saya diajakin teman makan di warung padak Mande Kanduang di sebelah pangkalan Damri di jalan Dipati Ukur. Awalnya agak males, soalnya untuk RM Padang sekelas kaki lima gitu harganya tergolong mahal. Dulu pernah coba makan pake lauk gulai ikan eh harganya 15rb, mana ikannya kecil pula… Mending beli di warteg deh dg ikan yang sama paling banter cuma 8-9ribu.

Nah tapi karena males makan sendiri, akhirnya hayok deh kita makan padang. Berhubung saya harus makan telur setiap hari, maka pilihan saya jatuh pada telur dadar. Telur dadar padang tuh mengundang selera banget. Gendut, tebel, rasanya gurih dan mantap. Makan nasi, telur dadar, daun ubi rebus, gulai nangka plus kuah asam pedas dan sambal ijo… hmmm berasa pesta! 🙂

Trus besoknya rasa sedap dari telur dadar ini masih terus membekas di lidah saya. Pengen lagi… Dan saya pun beli lagi untuk dimakan di kosan. Selain telur dadar, saya juga beli ikan bakar dan gulai nangka. Hmmm sedap. Saking nafsunya, saya sampe makan 4 kali sehari!

Telor dadar padang yang belum berhasil saya eksekusi. Gambar dari chefhendrimuchlis.blogspot.com

Telor dadar padang yang belum berhasil saya eksekusi. Gambar dari chefhendrimuchlis.blogspot.com

Setahu saya, ga semua RM Padang menjual telur dadar yang enak. Dulu pun waktu masih di Pekanbaru, cuma nemu 1 RM Padang yang menjual telur dadar sesuai selera kami. Di Bandung juga begitu. Barusan saya beli telur dadar di RM Padang dekat kosan baru, eh rasanya malah kayak perkedel tahu! 😦

Beberapa kali mencoba bikin telor dadar seperti itu, belum berhasil. Pake telor bebek ataupun telur ayam teteup blom ada yang mirip sama telor dadar padang langganan saya itu. Besok kalo lagi di Jakarta mau coba resep yang ini ah. Kebetulan Ibu saya punya wajan yang cekung.

Selain telur dadar padang, saya juga hobi makan lontong padang. Hehehe ini judulnya kangen Pekanbaru.

Rendang Uda Gembul saya udah nyampe! :)

Rendang Uda Gembul saya udah nyampe! 🙂

Suka rendang? Pernah dengar Rendang Uda Gembul? Saya pertama kali tahu rendang ini dari Facebook. Saat itu ada teman saya yang jualan rendang ini. Penasaran, tapi teman saya domisili di Samarinda euy. Jauh. Iseng2 googling, ternyata rendang ini dari Bandung. Ownernya dosen Unpad lho. Walaupun dari Bandung tapi selera Minang. Bagus idenya, bikin rendang dengan level pedas dan dikemas dengan cantik. Udah lama penasaran dan akhirnya berhasil ngebujukin beberapa orang temen buat ikutan beli, biar ngirit ongkir. Hehehe. Ada 3 varian rendang: sapi, ayam dan paru. Berhubung lagi menghindari daging merah, saya pesen rendang ayam. Levelnya ada 0, 1, 3, 5 dan 10. Saya pesan level 3 dan 5. Kemasannya 150 gram, harganya yg ayam 23rb, sapi antara 27500-29000 kalo ga salah ingat.

Tau gak, rencananya itu rendang buat bulan puasa lho… biar praktis tuk sahur di kosan. Eh malah habis duluan karena penasaran. Saya membayangkan rasa rendangnya seperti rendang padang favorit saya di RM Lumbung Mas Pekanbaru. Eh ternyata rasa rendangnya mirip sama rendang Lebaran buatan ibu saya. Rendang ibu saya kalau sudah dihangatkan beberapa kali sampai kering rasanya persis banget sama rendang Uda Gembul. Tapi rendang Ibu saya ga terlalu pedas. Oia rendang level 3 sudah sukses membuat Ibu saya mules-mules. Hehehe. Haduuh apa kabar rendang level 5 saya di kosan tuh?

Yang jelas rendang Uda Gembul tuh enaaaaak pisan. Dimakan pake nasi hangat plus lalapan mentimun, sedap sekali. Dedak rendangnya dicampur ke nasi. Ouh nambah terus! Satu kemasan isinya ga banyak, tapi bisa buat lauk saya selama 4 hari. Hihi dasar ngirit.

Mmmh jadi laper. Besok mau beli telor dadar lagi ah! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s